Selasa, 16 Oktober 2018 |
Nasional

Ada 8 Sekolah Penerbangan yang Terancam Ditutup Tahun ini

Rabu, 24 Januari 2018 15:01:58 wib
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat menghadiri pelatihan Aeronautical Knowledge untuk Pilot Ab Initio di Jakarta, Rabu (24/1/2018)(Yoga Hastyadi Widiartanto)

JAMBIDAILY NASIONAL - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mengungkap ada 8 sekolah penerbangan yang sudah mendapat surat peringatan dan terancam ditutup pada tahun ini.

Dirjen Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara, Kemenhub, Muzaffar Ismail mengatakan dari total 21 sekolah penerbangan di Indonesia, ada dua yang sudah ditutup dan satu yang akan ditutup.

Berdasarkan audit pada 2017, ditemukan ada 8 sekolah penerbangan yang diperingatkan karena perlu membenahi sejumlah standar pelayanan pendidikan.

"Ada delapan yang disurati. Kami ingatkan mereka untuk compliance, nanti (tenggat waktunya) 8 Februari 2018," terang Muzaffar saat ditemui di sela Workshop Aeronautical Knowledge untuk Pilot Ab-Initio di Jakarta, Rabu (24/1/2018).

Namun, delapan sekolah penerbangan yang disurati itu belum tentu akan ditutup oleh pemerintah. Dalam surat mereka juga direkomendasikan untuk merger, dengan harapan bisa memiliki kualifikasi lebih baik, dari segi pesawat latih maupun pengajar.

Dalam kesempatan yang sama, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menjelaskan bahwa pihaknya ingin jumlah sekolah penerbangan sedikit saja, tapi memiliki kualitas mumpuni.

Jangan sampai sekolah didirikan hanya untuk mencari uang semata, sedangkan unsur idealisme dan kualitas tidak terpenuhi.

"Saya tidak ingin ada pemikiran bahwa mereka punya hak dirikan sekolah (penerbangan) semaunya, seperti sekolah biasa. Ya, tidak bisa," ujarnya.

"Kalau kebanyakan, ada eliminasi. Saya minta (sekolah penerbangan) dalam jumlah memadai tapi qualified. Ini kan bukan cari duit saja, ini sekolah, harus cari idelisme," imbuhnya.

 

(Kompas.com)

KOMENTAR DISQUS :

Top