Senin, 23 April 2018 |
Peristiwa

Gunung Agung Masuk Fase Kritis, Warga Diminta Jauhi Pos Pantau

Selasa, 28 November 2017 14:11:15 wib
ANTARA FOTO/FIKRI YUSUF Asap dan abu vulkanik menyembur dari kawah Gunung Agung terlihat dari kawasan Kubu, Karangasem, Bali, Selasa (28/11/2017). Gunung Agung terus mengeluarkan asap dan abu vulkanik berintensitas sedang hingga tinggi dengan ketinggian sekitar 3.000 meter.

JAMBIDAILY KARANGASEM, Bali - Suasana di Pos Pantau Gunung Agung di Desa Rendang, Karangasem, Bali, mendadak tegang pada Selasa (28/11/2017) siang.

Petugas pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) meminta warga mrninggalkan pos pantau yang letaknya 12 kilometer dari kawah Gunung Agung. Rupanya terjadi tremor terus-menerus (overscale) yang terjadi pada pukul 13.30-14.00 Wita.

"Bapak-bapak, warga sekalian mohon segera tinggalkan tempat ini," kata salah seorang petugas.

Mendapat instruksi demikian, warga langsung meninggalkan pos pantau berikut wisatawan mancanegara yang ada di lokasi ini. Rupanya warga diminta pergi karena kondisi Gunung Agung semakin mengkhawatirkan.

Kasubid Mitigasi Bencana Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) I Gede Suantika mengatakan, selama krisis Gunung Agung, gempa tremor terjadi terus menerus dan fenomena ini baru pertama kali terjadi.

Menurutnya, kondisi yang terjadi menunjukkan Gunung Agung memasuki fase kritis menuju letusan lebih besar.

"Sudah masuki fase yang sangat kritis untuk erupsi yang lebih besar. Seperti material vulkanik cukup besar, baru kali ini mencatat adanya tremor overscale," kata Suantika.

Gempa overscale adalah gempa dengan amplitudo melebihi 23 mili meter. Dengan kata lain mencapai titik maksimal rekaman seismograf, bahkan lebih.

Karena itu warga diminta menjauh dari pos pantau untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan.

Gempa overscale secara terus-menerus ini rupanya tertangkap oleh seismograf di 11 titik yang terpasang di sekitar Gunung Agung. "Kita antisipasi hal-hal buruk," kata Suantika.

 

(Kompas.com)

KOMENTAR DISQUS :

Top