Mon. Sep 28th, 2020

Jambi Daily

Media Online Publik Aksara Propinsi Jambi

Menristek: Mutasi Virus Corona Belum Terbukti Lebih Ganas

2 min read

Ilustrasi virus corona. (Foto: iStockphoto/BlackJack3D)

JAMBIDAILY PENDIDIKAN – Menristek dan Kepala BRIN Bambang Brodjonegoro menegaskan belum ada bukti mutasi virus D614G diklaim 10 kali lebih menular dan ganas di Indonesia.

Menurut Bambang mutasi D614G telah mendominasi virus SARS-CoV-2 di dunia dan dianggap sama saja dengan virus SARS-CoV-2 yang dikenal selama ini.

“Sudah call (telepon) presiden GISAID, bahwa tidak ada bukti virus ini lebih ganas dan bahaya. Pada intinya, mutasi D416G sama aja dengan SARS-CoV-2 yang kita hadapi selama ini,” tuturnya dalam konferensi pers virtual di kantor Graha BNPB Jakarta, Rabu (2/9).

Lebih lanjut, Bambang menjelaskan mutasi D614G, pertama kali dideteksi Januari lalu di Jerman dan China. Pertama kali terdeteksi di Indonesia pada akhir April atau awal Mei.

“Kalau melihat WGS (whole genome sequencing), pada dasarnya 78 persen yang mengandung D614G, artinya sudah mendominasi virus corona (dunia),” tutur Bambang.

Terpisah, Kepala Laboratorium Rekayasa Genetika Terapan dan Protein Desain LIPI, Wien Kusharyoto menyinggung belum adanya bukti saintifik bahwa D614G lebih mudah menular. Ia juga mengatakan bahwa pernyataan D614G lebih menular 10 kali lipat baru terbukti di laboratorium, bukan di proses infeksi alaminya pada tubuh manusia.

“Bahwa mutasi D614G lebih mudah menginfeksi sel juga baru ditunjukkan pada eksperimen di laboratorium, belum berbasis data berdasarkan infeksi alaminya. Belum ada bukti lebih mudah menular,” kata Wien.

Wien menjelaskan D614G telah ada 9 hasil sekuens genom utuh atau Whole Genome Sequencing (WGS). Kemudian, tiga mutasi D614G di Yogyakarta, dua di Bandung, dan dua dari LIPI berdasarkan sampel dari Tangerang dan Jakarta.

“Mutasi D614G dan Q677H memang ditemukan pada virus di Surabaya pada awal April. Virus dengan mutasi D614G sudah terdapat pada 77,5 persen dari seluruh genom virus yang sudah tercantum di GISAID,” kata Wien.

 

(jnp/mik)/cnnindonesia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *