Jambi Daily

Media Online Publik Aksara Propinsi Jambi

Idol Dan Festival

2 min read

JAMBIDAILY JURNAL – Tidak dapat dipungkiri, Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) diwarnai dengan “kepopuleran” para kandidat. Meminjam istilah Lembaga riset, keterpilihan kandidat dimulai dari “elektabilitas”, “keterimaan public” dan “kemenangan”.

Istilah “elektabilitas” dimulai dari pemasangan baliho, spanduk, umbul-umbul, temu pemilih, arak-arakan dimuka umum. Termasuk juga berbagai kegiatan yang membuat kandidat menjadi popular.

Tidak salah kemudian “mempercepat” popular kandidat kemudian diimbangi dengan berbagai acara “talk show”, iklan-iklan pendek di televisi dan berbagai acara kesenian yang menjadi perhatian masyarakat.

Dalam pemilu, cara “instant” partai justru “mendorong” artis-artis untuk menjadi caleg. Selain akan “melewati popularitas” kandidat yang dikenal public, penerimaan public terhadap kandidat juga akan membuat mereka menjadi terpilih.

Sehingga “kaderisasi” oleh partai sering “dipotong kompas” oleh popularitas.

Cara instant ini sudah harus dihentikan. Partai sudah mulai mendidik kader-kader agar dipersiapkan menjadi pemimpin politik ditengah masyarakat.

Cara pandang public memiliha karena “semata-mata” popular lebih tepat diistilah sebagai “idol”. Sebuah ajang pemilihan karena “rating”nya tinggi dan sms dukungan yang besar.

Lihatlah acara-acara di televisi. Berbagai talk show ramai dikunjungi pemirsawan. Para penonton rela menunggu jam-jam penting pemilihan artis idol. Entah acara “Indonesia Idol”, “Indonesia mencari Bakat”.

Sebagai “kemasan” entertainment tidak salah acara seperti itu. Namun ketika “cara-cara” ini kemudian dipindahkan ke arena politik, menyebabkan “rakyat” memilih karena popular. Bukan karena prestasi ataupun kinerja.

Lihatlah. Bagaimana pemenang “Indonesia Idol” kemudian tenggelam dengan pemenang kedua ataupun ketiga. Judika yang meraih “Cuma” Juara dua malah tetap menjadi artis yang bertahan hingga sekarang.

Lagu-lagunya sering diputar di radio, angkot bahkan menjadi lagu yang mengiringi para pemain music jalanan.

Berbeda dengan Festival. Peserta yang mengikuti selain mengikuti “Scranning” yang ketat, lagu-lagu yang dimainkan juga berkualitas. Sehingga dipastikan “para peserta” festival apalagi pemenang Festival akan tetap bertahan.

BACA JUGA:  Optimisme Abdullah Sani

Hampir seluruh peserta Festival Rock masih bertahan hingga sekarang. Jamrud, Power Metal, Elpamas, Andromeda dengan kualitas music yang menjadi “land mark” Rock Indonesia. Belum lagi album-album mereka yang menjadi sejarah rock di Indonesia.Belum lagi penyanyi seperti Nicky Astrea. Melengkapi “Lady Rocker” seperti Inka Kristie, Anggun C Sasmi, Mel Sandy, Ita Purnamasari.

Pokoknya “jaminan mutu” para peserta Festival.

Begitu juga Pilkada. Apabila Pilkada “semata-mata” cuma memilih karena “popular” maka kemudian kita hanya “memilih Idol”. Bukan terbaik (hasil festival).

Selain “cuma satu musim” kepala daerah yang dipilih semata-mata cuma popular justru akan mengabaikan persoalan ditengah masyarakat.

Pilkada harus dipandang sebagai “festival”. Kita memilih para peserta yang memiliki “suara yang teruji”, “lagunya keren”, membumi dan tentu saja diharapkan lagunya menjadi legenda.

Mari kita lihat bagaimana “cara dia” melihat persoalan. Bagaimana dia menguasai masalah pemerintahan. Bagaimana dia melihat dan “rencana” dia untuk mewujudkannya.

Para kandidat yang kita pilih harus mampu memahami masalah di Jambi. Punya strategi untuk menjawab kebutuhan.

Dan kita harus menorehkan tinta emas. Agar kita tidak dikenang oleh anak-cucu kita. Memilih pemimpin karena hasil “idol”.

Tapi menggunakan “rasio” memilih pemenang festival sebagai pemenang Pilkada 2020.

Atau karena kita salah memilih. Maka kita kemudian “ditertawakan” anak cucu kita.(*/Advertorial)

 

Oleh : Musri Nauli SH (Dir Media Al Haris-Abdullah Sani)

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *