29/11/2021

Jambi Daily

Media Online Publik Aksara Propinsi Jambi

Wacana Buka Posko Pengaduan Jual Beli Jabatan di DPRD Tanjab Barat, Ketua Komisi II: Kurang Tepat dan tidak ada Dasar Hukumnya

1 min read

JAMBIDAILY TANJAB BARAT – Isu Jual beli jabatan eselon IV hingga eselon II dilingkungan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tanjung Jabung Barat Ramai diperbincangkan.

Ketua DPRD Kabupaten Tanjung Jabung Barat H. Abdullah, SE pun turut berkomentar terkait permasalahan tersebut. Menurutnya perombakan tiap jabatan sah sah saja bagi Bupati baru, untuk membantu kinerja Bupati.

Bahkan politisi PDIP dengan sapaan akrab Datuk Dullah ini pun menyatakan akan membuka pengaduan jika ada korban jual beli jabatan.

Namun dilain sudut pandang Syufrayogi Syaiful, S.IP yang juga merupakan Ketua Komisi II DPRD Tanjab Barat sangat menyayangkan dengan apa yang disampaikan oleh Ketua DPRD tersebut, Menurutnya apa yang disampaikan tersebut diluar konteks tugas dan wewenangnya sebagai anggota Legislatif, ia menyayangkan lembaga legislatif malah dibawa keranah yang bukan merupakan tugasnya.

” Menurut saya kurang tepat, Secara Kelembagaan pergantian Pejabat Pemerintah Daerah itu menjadi kewenangan Bupati sehingga DPRD tidak punya kewenangan, apalagi DPRD malah membuka pengaduan, Tidak ada dasar hukumnya” ujar yogi

“Ditambah lagi hubungan Legislatif dengan eksekutif tidak memiliki hubungan hierarki,” jelasnya.

“Artinya apabila ada yang keberatan terhadap keputusan Bupati bisa ajukan PTUN” tandasnya.

Yogi berharap Anggota DPRD dapat memahami Tupoksi dan wewenangnya sebagai anggota Legislatif serta memahami bagaimana hubungan antara Legislatif dan eksekutif agar tidak keluar dari jalur tugas dan wewenang masing-masing.(Hmi)

BACA JUGA:  Korban Selamat Kapal Tenggelam, Dari Hasil Antigen Didapati Positif Covid-19

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *