14 Juli 2024

Jambi Daily

Media Online Publik Aksara Propinsi Jambi

Indonesia Climate Exchange dan Dynamik Technologies Brunei Jalin Kerja Sama Strategis Ekonomi Hijau untuk Borneo Economic Community

2 min read

JAMBIDAILY JAKARTA – Indonesia Climate Exchange (ICX) dan Dynamik Technologies Brunei Darussalam menjalin kerjasama strategis pembentukan pasar karbon regional untuk Borneo Economic Community. Kerja sama ini sejalan dengan rencana besar integrasi ASEAN dalam pengembangan ekonomi hijau dalam 5 pilar ASEAN BAC. Rencana ini menggawangi 3 pilar utama dari 5 pilar prioritas yaitu Digital Transformation, Sustainable Development dan Trade & Investment Facilities.

Penandatanganan Kerjasama ini dilakukan di Jakarta pada Selasa 5 September 2023, yang ditandatangani oleh Megain Widjaja, CEO Indonesia Climate Exchange (ICX) dan Puan Haslina Taib, CEO Dynamik Technologies.

Kerja sama strategis ini mengintegrasikan teknologi perdagangan ICX dari Indonesia dan Dynamik Technologies dari Brunei Darussalam untuk platform perdagangan karbon dan instrumen iklim lainnya. Hal ini ditujukan untuk harmonisasi standar perdagangan dan interoperabilitas teknologi demi menciptakan pasar regional yang kredibel dan kredit karbon yang dapat ditransaksikan secara inklusif. Dalam rencana besar regional ASEAN, pasar karbon dan instrumen iklim memiliki peranan penting dalam upaya penurunan emisi.

CEO ICX, Megain Widjaja mengatakan “Adanya kerja sama ini tentunya menjadi kebanggaan bagi ICX, karena merupakan kepercayaan besar dari negara Brunei Darussalam. Adanya integrasi antar negara ini tentunya mengukuhkan sinergi Borneo Economic Community melalui terciptanya gugusan ekonomi hijau terutama untuk pasar karbon regional.”

Borneo Economic Community ini tentunya sejalan dengan rencana Ibu Kota Negara Nusantara yang berlokasi di Borneo. IKN Nusantara dibangun berlandaskan ideologi green city, dimana infrastruktur pendukung berjalannya ekonomi dibangun dengan mempertimbangkan faktor keberlanjutan, harmonisasi dengan lingkungan dan sumber energi baru terbarukan. Kebutuhan akan keseimbangan emisi di Borneo menjadi prioritas ketiga negara yang berada di pulau Borneo.

Puan Haslina Taib, CEO Dynamik Technologies mengatakan, “Menyadari pentingnya Borneo dan potensi Borneo untuk menjadi pusat global bagi ekonomi hijau dunia, penciptaan pasar karbon regional melalui platform teknologi perdagangan modern akan memungkinkan dan memfasilitasi dunia usaha di bidang ekonomi hijau yang berada di kawasan dapat dengan mudah berpartisipasi dan mengakses pasar karbon.”

Megain Widjaja menambahkan, “Tentunya ini baru awal dari banyak kerja sama yang akan dilakukan dalam regional ASEAN, kami senang dapat memulai lebih awal dan sekaligus berbangga hati bahwa teknologi Indonesia dapat diintegrasikan dalam skala global. Kami berharap usaha ini dapat mendukung rencana besar negara-negara ASEAN dalam penurunan emisi Nationally Determined Contribution (NDC) serta menjadi bukti bahwa kerja sama antar negara ASEAN dapat mewujudkan semangat menjadikan ASEAN sebagai Epicentrum of Growth”. (*/)

Print Friendly, PDF & Email

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

46 − = 45