22 Februari 2024

Jambi Daily

Media Online Publik Aksara Propinsi Jambi

Pelatihan Pengajar Perdamaian HWPL di Kathmandu Nepal

3 min read

HWPL

JAMBIDAILY KATHMANDU – Dari tanggal 22 Agustus hingga 13 Oktober, Pelatihan Pengajar Perdamaian HWPL berlangsung di Sekolah Negeri Asphodel di Kathmandu, Nepal.

Sebanyak 14 guru saat ini berpartisipasi, dan pada hari terakhir, 13 Oktober, diadakan Upacara Pengajar Perdamaian.

Hubungan antara Sekolah Negeri Asphodel dan Pendidikan Perdamaian HWPL dimulai pada tahun 2021. Biva Kalika Malla Shrestha, Wakil Kepala Sekolah Asphodel dan pendirinya, diperkenalkan dengan Pendidikan Perdamaian HWPL dan terpesona dengan isinya.

Setelah mempelajari pelatihan PengajarPerdamaian beberapa kali, dia memulai Pelatihan Pengajar Perdamaian HWPL untuk para guru di Sekolah Umum Asphodel atas permintaannya yang sungguh-sungguh.

Sejumlah 14 guru mempelajari pelatihan Pengajar Perdamaian dalam delapan sesi, yang mencakup 12 mata pelajaran pendidikan perdamaian. Meskipun jadwal sekolah padat, para guru yang berdedikasi berhasil meluangkan waktu untuk berpartisipasi dengan tulus, dan kepala sekolah serta wakil kepala sekolah memfasilitasi kesempatan tersebut dalam jadwal sekolah yang padat. Semangat para guru terhadap pendidikan perdamaian bahkan dimuat di surat kabar lokal di wilayah Pokhara, Nepal.

Awalnya, para guru tidak yakin tentang apa yang bisa mereka lakukan untuk perdamaian ketika mereka pertama kali memulai pelatihan Pengajar Perdamaian. Namun, setelah menyelesaikan pendidikan, mereka menemukan jawaban pasti dalam kurikulum perdamaian dan menyadari nilai dan pentingnya menjadi Pengajar Perdamaian. Mereka mengungkapkan kegembiraan dan kebanggaan menjadi Pengajar Perdamaian.

Phadindra Prasad Adhikari, Kepala Sekolah Negeri Asphodel, menekankan dampak positif pendidikan perdamaian terhadap siswa.

“Kita harus mengajar siswa untuk menghormati teman sebaya dan temannya. Jika mereka menghormati teman sekelas dan temannya, niscaya mereka akan menerima rasa hormat sebagai balasannya. Jika mereka belajar tentang perdamaian di sekolah, mereka akan menerapkannya di rumah. Dengan melakukan hal ini, siswa akan tumbuh menjadi warga negara yang baik dan menjaga perdamaian.” Ungkapnya.

Beliau juga mengungkapkan harapannya atas dampak positif dari pendidikan perdamaian di Nepal.

“Ketika kita menerapkan pendidikan perdamaian di Nepal, anak-anak akan mempelajari nilai-nilai rasa hormat dan cinta satu sama lain. Warga negara akan mempunyai pengetahuan untuk menjaga perdamaian dan negara kita akan menjadi lebih harmonis dan damai. Mereka akan belajar tentang semua budaya dan agama dan menganggap kita satu, tanpa memandang budaya, ras, jenis kelamin, atau etnis. Yang terpenting adalah seluruh umat manusia adalah satu. Melalui program ini, seluruh masyarakat di Nepal akan menjaga keharmonisan,” Harapnya.

Biva Kalika Malla Shrestha, Wakil Kepala Sekolah Negeri Asphode, mengucapkan terima kasih karena dapat melakukan pendidikan perdamaian HWPL sebagai wakil kepala sekolah.

“Perdamaian dimulai dari diri sendiri, dan dengan menerima prinsip dan perspektif perdamaian, merangkul keluarga dengan damai, mengelola sekolah dengan damai, memimpin masyarakat dengan damai, dan pada akhirnya mengatur dunia dengan damai, saya percaya bahwa perdamaian dunia akan terwujud. Pendidikan perdamaian HWPL sangat penting bagi perdamaian dunia, dan melalui pendidikan ini, siswa juga akan menjadi warga perdamaian,” Tuturnya.  (*/)

Print Friendly, PDF & Email

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

6 + 2 =