20 Mei 2024

Jambi Daily

Media Online Publik Aksara Propinsi Jambi

Dua Orang Anak Ditetapkan Berkonflik Dengan Hukum Dalam Kasus Kematian Santri di Tebo

3 min read

Foto: Budi_JambidailyDOTcom

JAMBIDAILY HUKUM – Pelaku penganiayaan di Pondok Pesantren (ponpes) Raudhatul Mujawwidin Kabupaten Tebo, telah diumumkan Polda Jambi (Sabtu, 23/03/2024) sebagai dua orang anak ditetapkan yang berkonflik dengan hukum

Penyelidikan dilakukan berdasarkan laporan ke SPKT Polres Tebo tertanggal 17 November 2023, bahwa adanya dugaan tindak pidana kekerasan terhadap anak di bawah umur yang mengakibatkan kematian terhadap korban bernama Airul Harahap (13) yang terjadi di Asrama ponpes Raudhatul Mujawwidi.

“Kami menyampaikan kepada rekan-rekan sekalian, bahwa yang kita hadapi adalah anak-anak yang berhadapan dengan hukum, baik itu saksi, korban ataupun anak-anak yang berkonflik dengan hukum. Kami berupaya mengungkap peristiwa sejak adanya laporan dengan meminta keterangan dari berbagai saksi hingga ditetapkan dengan status tersangka dan mengamankan barang bukti,” Ungkap Kombes Andri Ananta Yudhistira, Dirreskrimum Polda Jambi.

Kronologi kejadian pada hari Selasa 14 November 2023, terjadi tindak pidana kekerasan terhadap anak dibawah umur di lantai atas Asrama. Rupanya kasus didasari rasa sakit hati kepada korban, karena menagih hutang sebesar 10 ribu rupiah.

“Kami telah melakukan pemeriksaan terhadap 54 orang saksi, baik itu Kakak kelas, adik kelas, pengurus dan juga dokter yang mengeluarkan surat keterangan kematian,” Jelas Kombes Andri Ananta Yudhistira.

Pada kesempatan ini, Kombes Andri Ananta Yudhistira, terus menekankan bahwa memperhatikan hak-hak dan undang-undang perlindungan anak.

(Tersangka Saat Pemeriksaan didampingi Orang tua dan pemasehat hukum/Foto: Ist/JambidailyDOTcom)
(Proses Reka Perkara/Foto: Ist)

Dalam Konferensi pers yang berlangsung di Mapolda Jambi itu dihadiri, oleh Kapolres Tebo, Kasatreskrim Tebo, Dir dan Wadir Reskrimum Polda Jambi, Kasubdit Jatanras, juga Kabid Humas Polda Jambi, juga menghadirkan Dokter ahli forensik melalui virtual yaitu Dr Erni Situmorang.

“Kita menggali kubur kembali untuk melakukan otopsi, melakukan pembedahan dan melakukan pemeriksaan terhadap organ mana yang cidera sehingga menimbulkan kematian. Kesimpulan dari Otopsi tersebut dan didapatkan fakta-fakta bahwa jenazah berjenis kelamin laki-laki, usia kurang lebih 14 tahun, panjang badan 150cm, telah dimakamkan selama 7 hari dan ditemukan kekeran pukul adanya luka memar dan ada resapan merah pada tulang tengkorak, pelipis kanan, batang tengkorak, kepala bagian belakang,” Urai Dr Erni Situmorang

Dr Erni Situmorang, juga menyebut terdapat resapan darah pada tulang dagu, telinga kanan, tulang rahang bawah lalu semua gigi bagian bawah goyang.

“Kemudian patah tengkorak belakang, patah tulang bahu kanan, patah tulang rusuk kiri 2, 3, 4 dan kanan 3, 4, 5. Ditemukan juga lecet pada jari manis, jadi penyebab kematian adalah patah batang otak tengkorak yang menyebabkan pendarahan serta tidak ditemukan adanya trauma benda tajam maupun listrik,” Jelas Dr Erni Situmorang.

(Konferensi Pers di Mapolda Jambi/Foto: Hendry Noesae_JambdailyDOTcom)

Sementara itu, Kapolres Tebo, AKBP I Wayan Arta Ariawan SH.S.ik.MH, menjelaskan bahwa pihak ponpes Raudhatul Mujawwidi turut membantu pihak kepolisian dalam mengungkap kasus.

“Pihak ponpes luar biasa mendukung dalam pengungkapan kasus ini, dan kami bersyukur karena akhirnya terungkap. Adapun motifnya, dari pihak korban pernah meminjamkan uang. Lalu korban menagih hutang, dari keterangan saksi penyampaian korban membuat dua orang anak yang berkonflik dengan hukum tersinggung, adapun besarnya hutang 10 ribu rupiah,” Terang AKBP I Wayan Arta Ariawan

“Sehingga dendam dan saat kejadian tersebut sengaja disampaikan kepada korban untuk hadir ke lantai 3, sedangkan untuk ancaman hukuman 15 tahun penjara,” Terang AKBP I Wayan Arta Ariawan. (*/HN)

Print Friendly, PDF & Email

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

6 + 2 =