12/08/2022

Jambi Daily

Media Online Publik Aksara Propinsi Jambi

“Ekspresi Suara Dibalik Jeruji” Gelar Karya Lapas Perempuan Jambi Untuk Indonesia

3 min read

JAMBIDAILY SENI, Budaya – “Ekspresi Suara di Balik Jeruji” merupakan sebuah gelar karya yang dipersembahkan oleh Lembaga Pemasyarakatan Perempuan (LPP) Kelas IIB Jambi atau disingkat Lapuanja. Gelar karya yang dipersembahkan berupa produk kreativitas dan pertunjukan karya seni dari Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP).

Mengambil tempat di Swiss-Belhotel Jambi, Rabu (27/7), pelaksanaan event “Ekspresi Suara di Balik Jeruji” merupakan salah satu rangkaian kegiatan yang dilaksanakan guna memeriahkan peringatan Hari Dharma Karya Dhika (HDKD) ke-77.

Melalui pelaksanaan kegiatan ini, Lapuanja yang merupakan salah satu Unit Pelaksana Teknis (UPT) yang berada di lingkungan Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Jambi (Kanwil Kemenkumham Jambi) bermaksud untuk mempromosikan kreativitas hasil karya WBP yang berkualitas dan mampu bersaing di tingkat nasional ataupun internasional.

Direktur Jenderal Pemasyarakatan Reynhard SP Silitonga yang diwakili oleh Direktur Pembinaan Narapidana dan Latihan Kerja Produksi Thurman SM Hutapea hadir secara langsung menyaksikan event ini. Tidak hanya internal saja, berbagai pihak eksternal juga turut menghadiri kemeriahan gelar karya Lapuanja siang ini seperti Gubenur Provinsi Jambi, Walikota Kota Jambi yang diwakili oleh Wakil Walikota Jambi, Pj Bupati Muaro Jambi, perwakilan Bupati Batanghari dan jajaran Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) tingkat Kota hingga Provinsi Jambi, selain itu tampak hadir Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi Jambi Hj. Hesnidar Haris, Ketua Tim Penggerak PKK Kota Jambi Hj. Yuliana Fasha dan Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Batanghari Zulva Fadhil. serta para tamu undangan dan pihak sponsor.

Pelaksanaan kegiatan ini berlangsung dengan baik dan meriah dengan dibuka langsung oleh Gubernur Jambi. Dalam acara ini kemeriahan makin terasa dengan adanya penampilan Band dari Lapas Narkotika Sabak, dan penampilan dari WBP lapuanja berupa tari persembahan, india dance dan puisi. Kegiatan diakhiri dengan acara puncak yakni Fashion Show yang diperagakan secara langsung oleh para petugas Lapuanja dan WBP dengan memakai Batik Kejora.

BACA JUGA:  PTI Bakar Semangat UKM Seni Se-Kota Jambi untuk Bangkit Berkarya dari Pandemi

Batik Kejora merupakan motif batik unggulan yang memiliki kualitas bersaing dan memiliki motif yang cukup beragam. Sebelumnya, pembuatan motif Batik Kejora ini bisa terwujud dengan menggandeng Asosiasi Perancang Pengusaha Mode Indonesia (APPMI) Provinsi Jambi sebagai desainer. Selain Batik Kejora, melalui event ini juga ditampilkan berbagai produk WBP lainnya seperti aneka macam kuliner, manik-manik, rajutan hasil menjahit seperti baju dan mukena.

Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil) Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Jambi Tholib menyampaikan pelaksanaan kegiatan “Ekspresi Suara di Balik Jeruji” merupakan sebuah gelar karya yang memiliki nilai lebih yakni mempromosikan berbagai hasil karya WBP kepada masyarakat secara luas.

“Melalui pelaksanaan event “Ekspresi Suara di Balik Jeruji”, kita ingin agar produk hasil karya warga binaan pemasyarakatan Lapas Perempuan Jambi ini mampu dikenal oleh masyarakat secara luas. Tidak hanya warga Jambi saja melainkan dapat dikenal oleh masyarakat Indonesia secara luas. Meskipun mereka (WBP) berada dalam satu tempat yang terbatas, mereka tetap dapat berkreativitas dan mampu menghasilkan produk-produk yang berkualitas dan memiliki nilai jual yang cukup bersaing.”, ujar Tholib.

Kepala Lapas Perempuan Jambi, Triana Agustin mengatakan sangat berterima kasih kepada sponsor yang telah membantu menyelanggarakan event ini sebagai ajang memperkenalkan produk hasil karya warga binaan lapas perempuan jambi yang meskipun di tempat yang terbatas, tetapi warga binaan lapuanja mampu berkreatifitas dan menghasilkan produk yang berkualitas dan mampu bersaing.

“Saya khususnya mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yg mendukung acara ini sehingga dapat terwujud, Kegiatan ini merupakan dukungan untuk menjadikan WBP lebih semangat dan produktif dalam mengikuti pembinaan agar menjadi insan yang mandiri” ujar Kalapas.

BACA JUGA:  Industri Pariwisata Indonesia Siap Gunakan GeNose C-19

Selain sebagai ajang untuk mempromosikan hasil karya WBP kepada masyarakat, melalui pelaksanaan event ini juga bermanfaat untuk memberikan rasa percaya diri kepada para WBP Lapuanja bahwa hasil karya mereka dapat diterima oleh masyarakat dan ternyata memiliki nilai jual.

Harapan yang ingin dicapai yakni para WBP dapat terus berkreativitas dan mampu menghasilkan lebih banyak lagi produk karya yang nantinya dapat menjadi modal keterampilan mereka ketika sudah tiba waktunya untuk dapat kembali lagi ke tengah masyarakat.

Pada event ini juga diserahkan sertifikat perseroan perseorangan kepada perwakilan WBP di Lapas/Rutan di LIngkungan Kanwil Kemenkumham Jambi. Sertifikat ini diserahkan secara langsung oleh Gubernur Jambi didampingi oleh Direktur Pembinaan Narapidana dan Latihan Kerja Produksi serta Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Jambi. Sertifikat perseroan perseorangan menjadi modal yang sangat berharga bagi WBP untuk dapat mandiri Ketika telah bebas atau bergabung Kembali di tengah masyarakat.
(JA/KR)

Leave a Reply

Your email address will not be published.




Enter Captcha Here :