19/10/2021

Jambi Daily

Media Online Publik Aksara Propinsi Jambi

Demokrasi Indonesia, Lagi-Lagi Diuji

5 min read

(Demokrasi atau Toleransi yang Diciderai; Nabi Ke-26 Diburu Polisi)

Oleh: Adrians Chaththab

 

I

What happened? Adalah pertanyaan simpel yang bersayap dan penuh makna, bila dihadapkan  ke pemerintah  dan masyarakat,  bagaimana hubungan sosial, politik dan hukum pada  komunitas Indonesia dalam perspektif agama yang dianut anak bangsa yang multi etnis di bawah kebhinekaan Indonesia. Pertanyaan ini mudah dilontarkan; akan tetapi sulit menjawabnya manakala dilihat secara empirik. Kalaulah antara pemerintah dengan masyarakat ta’at asas memahami agama dari hulu ke hilir dalam sosial, politik dan hukum, maka masalahnya akan cair, damai dan tidak saling hujat serta tidak saling mengorbankan. Untuk itu,  menarik ditelusuri dari hulu sampai dengan hilir tentang beragama dalam negara yang multi etnik dan bagaimana pemerintah merajutnya dalam kebhinekaan dari masa ke masa mulai lahirnya “Indonesia”.

 

II

Ditelusuri dari syarat-syarat satu negara berdiri adalah adanya masyarakat; adanya wilayah yang berdaulat, adanya pemerintahan dan undang-undang atau aturan yang mengikat para warga. Bagi Indonesia merdeka semua syarat itu sudah terpenuhi. Akan tetapi kesemuanya itu, sudahkah   ter-implementasi secara baik dan maksimal. Inilah pertanyaan inti yang jawabannya akan memberikan sinyal bahwa kenapa bangsa ini sampai hari ini masih seperti ini ( baca: buku Adrianus Chatib: 2010) dan Hukum Tak Kunjung Tegak ( Mahfud MD: 2007; Demokrasi dalam Islam; Visibilitas Teoritis dan Aplikasi Historis ( Adrianus Chatib: 2008).

Dalam kajian moderasi dan toleransi bahwa hubungan umat beragama sesama umat beragama dan umat beragama dengan pemerintah ada tali pengikatnya yang harus sama-sama dipatuhi dan dihormati. Bukan patuh kayak kerbau dicocok hidung; akan tetapi ada atura mainnya. Dengan menjalankan aturan main itu muncul moderasi, toleransi dan saling mengharagai pada wilayah ukhuwah dan persatuan berdasarkan kemanusiaan; bukan berdasarkan keimanan. Karena, keimanan mempunyai wilayah tersendiri yang tidak bisa dipaksakan bagi satu agama kepada penganut agama lainnya. Di dalam Islam, moderasi dan toleransi keimanan itu diterjemahkan dalam kehidupan bermasyarakat dengan merujuk kepada apa ywng diminta Allah: لا اعبد ما تعبدون ولا انتم عابدون ما اعبد ، لكم دينكم ولي دين

BACA JUGA:  Perjalanan Betuah (40)

( Saya tidak akan menyembah sembahanmu; kamu juga tidak akan menyembah sembahanku; agamamu untukmu, agamaku untukku). Artinya, sepakat di dalam ketiidaksepakatan.  Bukan dalam arti apa yang kamu imani, saya juga mengimaninya. Bukan pula semua agama; akan tetapi semua agama sama-sama agama dengan menjalani tauhidnya sendiri-sendiri; sekalipun logic bagi satu penganut agama, sebaliknya tidak masuk akal menurut logika agama lain. Lihat saja sebagai contoh tauhid umat Hindu, tauhid umat Kristiani dengan tauhid umat Islam dan seterusnya.

Bila dalam koridor ini, moderasi dan toleransi diletakan, maka akan damailah umat beragama ini baik hubungan sesamanya atau hubungannya dengan pemerintah; baik personal maupun secara kolektif.

 

III

Apa yang diutarakan tersebut di atas adalah kajian teoritiknya atau apa yang seharusnya. Akan tetapi di dunia kenyataan (empirik), tidak selalu bersinergi antara keduanya. Di sinilah pangkal masalahnya bahwa demokrasi diuji;  moderasi disalah artikan dan toleransi pukul rata  di semua tataran.

Kalau kita ber-analogi pada peraturan lalu lintas saja ada aturan. Aturan parkir; forbiden parkir, aturan menyalib atau mendahului; aturan kecepatan. Lebih dari itu, siapa yang boleh menjadi sopir. Makanya, terjadinya kecelakaan, bukan aturan atau rambu-rambu yang tidak ada; akan tetapi lebih  disebabkan human erornya yang mengelabui aturan. Analogi ini bisa kita pakaikan untuk catatan demokrasi kita dalam hubungannya dengan moderasi dan toleransi beragama.

Kandasnya demokrasi di Indonesia bukan salah pada undang-undang dan aturan berdemokrasinya yang lemah; akan tetapi  pengamal dan penganut demokrasi  yang salah kaprah. Dengan salah kaprah itu, sesuatu yang indah menjadi tidak indah. Indonesia damai adalah idaman anak bangsa. Akan tetapi karena anak bangsa banyak yang curi star, ibarat pacu lari. Ada yang menelikung lawan penganut agamanyà. Ada pula yang off side karena saking asyiknya, sehingga rambu-rambu demokrasi, moderasi dan toleransi campur-aduk dan tidak  berdiri pada posisi yang disepakati;  maunya menang sendiri. Akibat bertindak off side, Yoseph Paul Zhang menjadi tersangka dengan delik penistaan agama dan sekarang ia buronan polisi.

BACA JUGA:  Ada 54 Kasus di Indonesia Varian baru Corona yang Diwaspadai Dunia, Ini Sebarannya

 

IV

Penistaan agama seharusnya tidak perlu terjadi, karena agama  yang keimanan tidak bisa dipaksakan kepada seseorang. Iman itu adalah produk hati di samping hidayah dari Allah. Iman itu sangat pribadi sifatnya. Makanya, tidak ada iman kolektif. Mengimani  Allah bisa dilakukan berjama’ah, tapi panggilan iman itu sendiri sangat persoonal. Justeru, pada arti yang sesungguhnya, tidak ada jual beli iman. Karenanya, tidak  ada pasar iman atau toko iman. Akan tetapi dalam arti  politik bisa saja iman itu dibeli. Hanya saja iman dalam arti politik bukan iman pada hakekatnya, kecuali pura-pura beriman.

 

V

Paul Zhang  sudah  jadi tersangka dan itu urusan polisi menanganinya sampai ia dinyatakan pengadilan bahwa bersalah dengan bukti-bukti sah. Akan tetapi perbuatan yang bertanggung jawab yang dilakukan Zhang karena off side berdemokrasi, off side bertoleransi, tidak akan mengurangi iman umat muslim terhadap kecintaan umat Islam pada Nabi Muhammad SAW, walaupun ia meraung- raung ke langit membai’at dirinya  sebagai nabi ke-26 versi dia, karena Paul Zhang “nabi” off side. Syarat-syarat Nabi itu kan ada; tidak ujuk-ujuk jadi Nabi. Apa nama kitab sucinya. Sahabat-sahabatnya, siapa.  Kapan ia menerima wahyu. Kalau benar ia menerima wahyu karena ia kristiani, maka lebih tepat dikatakan pelanjut Nabi Isa. Apa benar ia Nabi, kalau hanya melontarkan diksi seperti itu. Dilihat dari di sini, kelihatannya ia mengalami stress berat. Ia beralusiminasi saking beratnya tekanan jiwanya. Karena melakukan ujaran kebencian, maka tepat sekali polisi menetapkannya sebagai tersangka. Tapi lebih dari itu, jangan lupa membawanya ke psikiater. Ada rada-rada dan nada kejiwaannya terganggu.

Jadi, apapun yang dia katakan, umat Islam tidak perlu marah karena Zhang sedang berilusi dan berhalusinasi. Ia sedang berada di luar dirinya; ketika ini, ia bukan dirinya. Nanti ia akan sadar sendiri, ketika tidak ada  pengikutnya. Balik kita bertanya, apa ada nabi tanpa pengikut. Bukan hanya umat Islam, umat kristiani juga mengatakan bahwa  Zhang bukan representasi umat kristiani.

BACA JUGA:  Indonesia Menerima Kedatangan 3 Tahap Vaksin Sebanyak 9,5 Juta Dosis

Kalau boleh ber-anekdok, bagaimana cara memujinya, kalau ia seorang nabi. Di masing-masing agama ada kalimat sanjungan kepadanya sebagai nabi. Di dalam Islam umpamanya; salah satu bentuk kecintaan umat Islam kepada Nabi Muhammad SAW adalah salawat:   وعلي ال سيدنا محمد اللهم صلي علي  سيدنا محمد

“Ya Allah beri keselamatan kepada Penghulu kami Muhammad dan begitu juga kepada keluaganya”

Sebaliknya, seperti apa lapaz salawat kepada Paul Zhang; apakah sama dengan lapaz yang terbit di atas.Umpamanya: اللهم صلي سيدنا فول جع وعلي ال فول جع

“ ya Allah beri keselamatan kepada Zhang …”,  wah bunyinya saja terganggu telinga yang mendengarnya

 

VI

Kesimpulannya bahwa negara yang majemuk etnis, budaya dan agama, pasti banyak gesekan berdemokrasi, makanya aturan berdemokrasi harus jelas dan tegak. Pemerintah sebagai penegak demokrasi dan masyarakat sebagai pengamalnya harus tahu rambu-rambu mana yang “halal” dan mana pula domain yang “haram”. Bila hal ini bisa dilakukan dengan baik dan  pasti, maka di negara multi etnis dan agama, kedamaian akan menjadi kenyataan. Allahu a’lam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *